satu fenomena baru dalam arena blogawan. followers itu hanya ilusi mainan di petang hari melambatkan proses berdikari hingga kita jadi lupa diri. kami menulis dengan penuh passion dan ilmiah.
 

October 26, 2012

Kerana mahalnya jam



Kalaulah mahalnya jam dapat membeli masa.
Kalaulah mahalnya jam gagal mengajar manusia mengejar masa,
Kalaulah mahalnya jam jadikan manusia kabur akan masa,
Kalaulah mahalnya jam jadikan manusia semakin alpa,

Mohon... mohon lupakan nilai jam itu.
Mohon kau beringat,
Masa tak dapat dibeli dengan mahalnya jam,
Mahalnya jam harusnya jadikan kau orang yang bergesa,
Mahalnya jam sifatnya menyedarkan manusia yang leka,
Mahalnya jam hendaklah dipandang pada peri pentingnya masa.

Mohon kau sedar,
Mahalnya jam tetap tidak menambahkan masa.
24 jam tidak boleh ditambah dan didarab
sekalipun punya harta dan kuasa.




Cuma satu aku nak kata, bila masa tak terjaga, nilai jam tiada makna. Apa niat punya jam nilainya tinggi kalau nilai masa dipandang rendah. Berang! Berang dengan orang yang bangga dengan jam yang mahal tapi bila suruh cepat dia berlengah. Bila suruh tepati, dia mungkari. Tak tahu nilai masa di mata dia bagaimana. Harap setaraf dengan nilai jam yang dipakainya, yang dibanggakannya. Harap begitulah!

July 28, 2012

7 Ramadan,Ramadan Terakhir dan Syurgamu Ramadan

Assalamualaikum
okeyh,sebelum tu beribu sesalan hamba ingin hulurkan kerna diri ini sedikit mengabaikan blog comel lagi molek ini.
ya,sedar tak sedar,separuh sedar atau tak sedar-sedar...ramadan tetap muncul.kedatangan bulan barakah ini menusuk kalbu sesiapa yang menanti.
Ramdan bulan ibadah 'Mega'....walaupun pada bulan ni masih ada yang tak rebut peluang...biasalah..manusia.
tak kira berapa juta rakaat terawih,berpuluh juzuk dihabiskan,tapi 'Keikhlasan yang penting'.
berapa ramai manusia mengeluh sebab solat sunat setahun sekali tu panjang sangat.~termasuk aku..hehe
ya,ibadah di ramadan sangat best.ia umpama air yang mengalir..takkan berhenti selagi tidak di tahan.
di kala beribu manusia beli air kat kantin,bubur ,ayam (sebab lauk ikan)..tapi mereka lupa kurma.
salah satu sunnah Rasulullah
makanan kot.bagi aku,kurmalah buah paling sedap lepas kismis (accecehhh)
baiklah,hadirin -hadirat sekalian....
pejam celik,tercelik atau tak celi-celik juga, dah 7 Ramadan dah.bermakna,sudah seminggu umat islam berpuasa.tak perlu tunggu malam 7 likur...awal-awal bulan puasa ini merupakan latihan
untuk kita teruskan ibadah secara konsisiten kat pertengahan ramadan nanti.
aku yakin,ramadan yang akan pergi sedikit  masa lagi akan meruntun hati sesiapa sahaja.
ramadan umpama surgamu...ibadah lah banyak-banyak.
mungkin sebelum ni,susah lidah nak menyebut g=huruf al-quran,setiap hari,bacalah sekurang-kurangnya separuh muka surat.
mungkin,ini ramadan terakhir kita...








pstt..~buku ni best tau...

HablumminAllah wa Hablumminannas

Bila tiba bulan Ramadhan, semua berkejar-kejar menunaikan ibadah. Cukup mulia dalam bulan mulia kita lakukan perkara mulia. Bukan setakat ibadah yang perlu ditingkatkan. Bukan sekadar HabluminAllah yang kita kena jaga. Tapi Hablumminannas pun kena gerak seiring. Yang kaya cuba dekati yang tidak mampu. Hulur sehelai dua cek dan tersenyum bila nampak cameraman ambik gambar dia. Esok dah keluar suratkhabar muka depan.



Ahhh, tak kisah lah. ikhlas atau tak manusia ni hanya Allah yang tahu. Kadang-kadang diri kita sendiri tak dapat rasa yang kita ni ikhlas atau tak. Apa yang aku nak tekankan di sini hubungan sesama manusia. Walaupun dia tak ikhlas tapi si penerima mesti gembira sebab dapat bantuan. dapat ringankan beban. Dapat tampung perbelanjaan sahur dan berbuka dia. Kadang-kadang dari tindakan derma-menderma ni dapat eratkan hubungan antara dua pihak. Aku tak suruh kau derma macam menteri-menteri besar. Tak payah bagi cek. kalau masukkan 20 sen dalam tabung surau sehari pun dah cukup meringankan beban berapa ratus orang dekat luar sana.

Keratan BH 24 Julai 2012

Bulan Ramadhan ni kita boleh ambil peluang untuk mencari Hablumminannas. Malangnya, kita sanggup ketepikan semua ni untuk kepentingan diri. Aku bagi contoh kalau dekat bazar ramadhan tu ada satu kedai je yang jual ayam masak merah. Semua berebut-rebut nak beli ibarat dah tak ada lauk lain dekat dunia ni. Masa tu mulalah sesi tolak-menolak, rebut-merebut. Acara potong barisan tu memang dah jadi benda wajib. Dari situ je dah mula ada yang tak puas hati. Paling kurang pun mesti akan terdetik, "hekeleh! apahal dia ni! Aku datang dulu kan!". Itu belum kira yang tak sempat beli - makanan dah habis. Sebab ada yang beli sampai 5 ketul ayam. bila berbuka tak habis sebab dia sebenarnya berbuka sorang je pun. Saja beli 5 sebab nafsu lapar sedang memuncak.

Dalam situasi lain. Bayangkan dekat satu kawasan food court di kawasan Rawat dan Rehat (RnR). Meja yang disediakan mungkin tak dapat menampung bilangan manusia yang akan berbuka dekat situ. Kau dah dapat meja kosong. Kau bukan berseorangan. Ada dua-tiga kawan bersama kau. Tanpa sedar korang berempat tinggalkan meja dan tak ada siapa jaga meja tu. Bila patah balik, dekat meja tu dah ada orang lain duduk. Dengan tindakan melulu tanpa berfikir ayat yang sesuai kau approach si X tu dan tuntut meja kau balik. Si X yang terkejut dengan ayat kurang sesuai kau terus angkat kaki dan membebel panjang dalam hati dia. Walaupun dia tak layak untuk terasa hati, tapi dia adalah manusia normal yang konfem konfem lahhh akan terasa hati.


Aku cerita berdasarkan apa yang aku nampak dalam tempoh seminggu aku berpuasa. Aku cuma olah situasi dia lebih kepada umum. Bila sampai bahagian berebut tempat tu aku paling kecewa. Sebab benda ni depan mata aku. Secara kebetulan mungkin dua pihak ni pergi mengadu dekat aku. Masing-masing tak puas hati. Kedua belah pihak rasa diorang lah yang lebih layak dapat meja tu.  Deyy! of-course-lah-rasa-diri sendiri-betul. common sense. Tapi, benda kecik macam ni eloklah beralah daripada hubungan dengan manusia tu mula ada cacat cela, mula nampak garis-garis keretakan.

Aku bukan apa. Cuma aku tak gemar benda macam ni ganggu-gugat Hablumminannas kita sedangkan bulan ramadhan ni lah kita boleh ambil peluang untuk baiki hubungan sesama manusia. Dan aku sendiri sedang berusaha perbaiki HablumminAllah dan Hablumminannas ini.

"ada mata lihat, ada akal fikir, ada mulut tutup"

July 27, 2012

Lambat sikit, amaaoflah.

Assalamualaikum,


Di kesempatan ini nak juga ucapkan ucapan yang membuatkan aku terharu kalau ada orang mengucap.

Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak yang ke- 
(mengikut umur masing masing) !

Nampaknya ahli komrad masing masing sibuk, masing masing ada urusan yang lebih penting, masing masing ada tanggungjawab. Jangan gelabah, rileks dulu. Kucar kacir apa apapun takkan di-anaktirikan. Tetap akan ada utusan walaupun dalam jangka masa yang lama. Walaupun tiga empat bulan. Walaupun setahun dua. Walaupun bersarang berdebu. Walaupun...

Sedar tak sedar nampaknya dunia makin tua. Banyak perubahan yang berlaku seiring masa berjalan. 

XXX dah kahwin,
XYZ dah pindah,
Sekolah ZYC ada PK baru
Pakcik ABC dapat anak ke-7
NFA nampaknya makin kurus
NSA nampaknya makin gemuk

Makin lama sekolah ZYC makin buat pelajar gila. Ya, suka betul kalau kena tunda tarikh cuti. Seminggu yang menunda membuatkan pelajar tak fokus, hati jiwa pengarang jantung teringat kat rumah, bila pelajar tak fokus, jadi malas belajar, malas buat kerja sekolah, malas beriadah, bila malas result mula merundum, bila result merundum, kedudukan sekolah ZYC dalam ranking mrsm/sbp makin bertambah, bila makin bertambah, sekolah tak dapat SBT. Bila tak dapat SBT salahkan pelajar. Back to the top, Salah siapa pada mulanya? 

Cuti-cuti jangan dibuat main, tunda seminggu boleh jadi gelap masa depan. Ini baru pada konteks yang umum, kalau dikaji lebih mendalam, lagi banyak kesan negatif. Jadi apa susah? Kasilah kebenaran pulang bermalam banyak banyak. Budak budak akan jadi lagi semangat nak mulakan hari pertama sekolah (iya?)

Hoho maaf emosi terlebih. Ok semua boleh tarik nafas, legakan perut yang senak dengan juadah berbuka tadi. Moga moga Ramadhan kali ini dimanfaatkan sebaik mungkin kerana kita tak tahu panjang mana umur kita, diharapkan dapat berjumpa lagi dengan bulan mulia ni tahun depan, Insyaallah :)


p/s: Harry Potter and The Goblet of Fire! WOHOOOOO

June 5, 2012

Kita Lupa Allah Sayang Kita.

Salam sejahtera kepada yang membaca. Tengok nama blog ni. Ya, kucar-kacir. Tak salah tu. Betullah tu. Apa yang kucar-kacir? Hebatnya blog ni nama yang diberi seiring dengan isinya. Kucar-kacir habis. Aku bukan budak sastera yang boleh buat puisi atau sajak. Tak apa itu kita serahkan pada Sembang Kencang dan Ahmad Kassim.

Tarik nafas dalam-dalam sambil play lagu andai aku disisimu. Sebelum menaip entry kena cari feel dulu. Biasalah, dah lama tak menulis entry dekat sini makin kucar-kacir hidup aku. Untuk pengetahuan semua ahli komrad lain semua sibuk-sibuk belaka. Makanya, aku yang penuh masa lapang ni diberi mandat untuk aktifkan blog ni sementara sisa-sisa cuti sekolah masih ada.

Aku bukan nak bersajak. bukan... bukan... Macam biasa kita sembang-sembang pasal ilmu yang menarik untuk dibaca. Ilmu yang mungkin ada yang tahu, ada yang baru tahu, ada yang buat-buat tak tahu. 

dengar sini ya kelas, dengar dengar semua pandang sini letak pensil!


ok, kita bukak buku.

Ya anak-anak, Allah begitu sayang pada hambaNya. Betul, tak tipu! Macam-macam Allah kasi. Cuma kita yang separa sedar. Kita yang lalai. Ya, kitaaa...

Masa kita sakit, Allah hantar 4 malaikat untuk ambil 4 perkara dari kita. (1) selera makan, (2) rezeki, (3) seri wajah, (4) dosa. tengok tu tengok! Allah ambil dosa juga dari kita. Tapi bila kita sihat Allah pulangkan semuanya sekali kecuali yang keempat. Allah bagi balik selera makan, rezeki dan seri wajah kita. Tapi Allah tak bagi balik dosa tu. Itu tandanya Allah sayangkan kita walau macam mana pun perangai kita. Dalam kita tak sedar.


Aku buat entry pendek ni bukan sekadar mengingati yang membaca tapi diri aku juga. Sesungguhnya jari yang menaip adalah jari aku. kadang-kadang aku lupa, kerap kali aku lalai. ya, aku juga manusia. Harap lepas ni boleh kurangkan mengeluh masa sakit.


Allah kasi kita dugaan bukan kerana Allah tak sayang kita. Tapi dugaan-dugaan itu yang akan menjahit semula sejadah iman kita yang terkoyak


June 3, 2012

Serai Wangi

 kata orang nak berperang kita kena makan dulu. ehmmm, terima kasih orang.
Seketika kita dikejutkan
Dengan tingginya caci dan makian
Bahasa yang indah sudah jadi sempadan
Semuanya refleksi kepanasan hati
Yang terluka kerana diperli.

Pernah kau pinta sebab
Atas segala musabab
Lalu keluarlah kata-kata
Mahu diperjelaskan semua
Dari dedaun lidahmu
Yang masih pucuk itu
Keluar kata-kata nista
Bukti panas benar sukmanya.

Sepanjang liku-liku hidupku
yang bertenun benang bahagia
Tiada sekali tiada berkali
Aku dicerca begini
Tapi tak mengapa
Mungkin diam itu sebaik-baik kata
Jadi,diam-diam ya semua?


Iringan doa dan zikir
Kualunkan untukmu sahabat
Moga-moga ketemu cahaya kesabaran yang hakiki
Kerna kau muda remaja
Lembut hati budinya
Comel pula wajah di muka
Saling tak ubah bak serai wangi
Lembut , comel dan wangi.

February 7, 2012

Tali Ayah.

Sudah Kassim jangkakan, perjalanan yang bakal dia tempuhi akan membuatkan dia hingar dan lembab. Mana tidaknya, panorama di sekeliling sudah bisa dihadam. Sebagai seorang pelajar jurusan Sosiologi dan Kemanusiaan di sebuah Universiti terkemuka Malaysia, Kassim mengambil peluang cuti semester yang panjang untuk pulang ke kampung halaman. Geylang, Singapura. Ya, itulah tempat dimana dia dibesarkan. Bila mana dia semakin tinggi, makin berusia kota penuh sejarah itu.


Pintu gerabak T12 terbuka. Pantas Kassim bangun menjenguk. Paya Lebar, Geylang. Bahunya tergalas beg hitam beralur biru. Tangannya membimbit beg beroda berwarna coklat gah dengan jenama Polo. Langkahnya dipercepatkan ke arah pintu. Hatinya tidak keruan. Ramai betul manusia marhaen bersesak-sesak hari itu. Dengan pakaian baju T dan seluar jean dia tidak lari dari dilabel sebagai lelaki tipikal Singapura. Matanya melilau mencari teksi. Ah, teksi zaman kini memang korup. Kalau dulu, teksi cari pelanggan, sekarang terbalik.


Keadaan didalam teksi umpama di dalam vakum kedap udara. Senyap belaka. Kalis bunyi juga. Sambil teksi dipandu terusung di jalan raya, Kassim mengimbas memori lama. Setelah mendapat tawaran untuk ke Universiti terkemuka Malaysia, jarang sungguh Kassim menjejakkan kaki ke rumah. Hampir 2 tahun setengah. Dia tinggal dengan bapanya di sebuah apartment di Geylang. Di situ dia dibesarkan, di situ dia disuapkan dengan hal hal materialistik juga hedonisme. Akan tetapi, pegangannya terhadap Islam lebih teguh dari Tembok China. Perasaan cinta akan agama dibawa hingga ke Universiti. Seringkali dia dijemput ke hadapan untuk memeberi tazkirah di madrasah. Baginya, Islam adalah darah merah yang mengalir di setiap ruang tubuhnya.

Pintu jeriji yang karatnya sudah tidak terkira dikuak perlahan. Bunyi geseran antara karat memecah sunyi. Kassim menjenguk ke dalam rumah. Salam diberi. Tiada sahutan. Dia melangkah masuk. Salam diberi lagi. Kali ini di sahut lembut dihujung nafas. Kassim menerobosi ruang tamu. Di satu sudut, duduk seorang lelaki tua. Matanya merenung ampuh ke arah Kassim. Kassim tidak keruan. Pantas tangan dihulurkan. Terasa pedih payah melalui sentuhan mesra seorang ayah. Wajah mereka bertemu. Kopiah lusuh melekat di kepalanya, kedutan di dahi bercerita tentang kehidupan lampau, matanya kuning pudar menandakan pekat penyesalan, barangkali kerap mengalirkan air mata. Bahu lelaki tu itu di raih. Terasa susuk lebih separuh abad. Kassim membisik ," Adik dah balik ni , ayah ".

Malam itu terasa tenang. Dada ibarat terbuka dan melepaskan beban yang dikendong sekian lama. Usai sahaja solat Isyak berjemaah tadi, Kassim segera mengambil peluang untuk merehatkan badan. Bapanya dibiarkan membaca Al-Quran di ruang tamu. Terimbas memori lama. Bapanya sering pulang lewat ke rumah. Walaupun sudah menjamah usia, bapanya tidak lekang dari bermaksiat. Ibunya sudah lama pergi menemui Ilahi. Setiap hari, bapanya akan meradang. Ada sahaja yang tidak kena. Dia akan dijadikan tempat melepaskan amarah. Malah, setiap malam, ada sahaja perempuan yang akan dibawanya pulang. Kassim hidup atas belas ihsan jiran dan zakat kerajaan. Dia hidup antara kesan tindakan manusia dan takdir tuhan.

Badannya terasa berat. Kesan daripada tidur selepas subuh mungkin. Kassim segera menjenguk ke luar bilik. Terdengar bunyi berdentang dari dapur. Dia segera menghampiri. Telahannya tepat, ayahnya sedang masak . Dia mengambil tempat di meja , betul betul berhampiran ayahnya. Matanya ligat memerhati gerak liuk ayahnya menyiapkan sarapan. Tanpa dia sedar, ayahnya sudah dihadapan bersama hidangan bihun goreng. Kassim tersenyum tawar. Kali terakhir ayahnya ditinggalkan, adalah dimana dia bersama botol botol Carlsberg dan Wiensky di tangan. Adakah 2 tahun cukup lama untuk transformasi secara kuadratiknya begini ?


Setiap air liur yang di telan rasa berakali. Persoalan bertubi tubi mengasak minda. Dia meyakinkan diri untuk berani menghadapi bapanya sendiri. "Ayah, adik nak tanya sikit boleh ? " , Kassim memulakan perbualan. "Demi Allah, ayah akan cuba menjawabnya, anakku " respon ayahnya. "Apa yang buat ayah berubah ? Adik teringin sangat nak tahu, ayah " dia bersuara. Bapanya menarik nafas panjang.

"Kehidupan manusia ini memang perlukan dorongan. Bila kau mula hilang dari pandangan ayah, ayah hilang kau. Ayah hilang dorongan. Ayah rasa kosong, rasa hidup tak bererti. Tapi ayah bukan pengalah. Ayah terus mencari dorongan baharu. Sehinggalah ayah bertemu dengan Jamilah, pemungut sampah dekat kota sana. Adik, dia baik Dia suruh ayah tinggalkan benda benda maksiat. Ajaibnya, ayah dengar. Ayah patuh. Dia sinar baru ayah. Suatu hari, dia peun pergi tinggalkan ayah. Sama macam kau, adik. Mujur, Jamilah tinggalkan ayah sebuah pesanan. Ayah akan pegang sampai bila bila. Dari situlah, ayah bertemu dengan Islam. Dulu ayah pernah menjadi Islam. Cerita lama tu, lama sangat. Bila ayah sentuh Islam, Islam sentuh ayah balik. Islam itu indah. Islam itu sempurna. Sekular ajar kita makan untuk kenyang. Islam ajar kita makan untuk kenyang dan sebagai tanggungjawab untuk diri sendiri. Islam mejadikan perkara materialistik menjadi suatu bentuk kerohanian mutlak ! Ayah minta maaf jika ayah mengabaikan kau dulu. Maafkan ayah , adik . " Lantas mereka berpelukan. Air mata keinsafan mengalir suka.


Mereka hidup dengan aman disamping layar kebahagian meneraju kehidupan mereka. Makin kerap juga Kassim menjenguk bapanya di Geylang. Bapanya kini sudah bertaubat. Malah menubuhkan persatuan bagi mualaf di Singapura. Ada suatu ketika, " Ayah, apa yang makcik Jamilah pesan sebenarnya ? " soal Kassim penuh keterujaan. Jawab ayahnya,

"Ada sesuatu yang akan menemani kau ketika kau hilang panduan, Dia tak akan tolong kau selagi kau tak tolong diri sendiri. Peganglah pada Allah Ya Karim"

February 4, 2012

Apabila nilai dijadikan ukuran

Entry ini mungkin ada sedikit kaitan dengan entry yang lepas. Mungkin ada iras-irasnya. Mungkin ada persamaannya. Ya, entry berkaitan mentaliti orang kita. Aku ulang sekali lagi, 'KITA'. Tak mahulah tumpukan pada sesebuah kaum. Bila aku dah menaip 'KITA' makanya ia meliputi segenap kaum yang ada di Tanah Melayu. Jika tidak mahu mempunyai kaitan dengan perkataan 'KITA' sebentar tadi, sila kemas barang anda dan keluar dari Malaysia.

Maaf untuk mukadimah yang agak panjang. Kita terus masuk pada isinya.


Kasut mahal tahan lama
Bengang bila ada yang mengukur keadaan sesuatu barang berdasarkan nilainya. Biarlah beli kasut mahal-mahal. Tak apa, kasut mahal tahan lama. Bak kata nenek I dulu-dulu, alah membeli menang memakai. Biasalah dah beli mahal-mahal kena jaga. Sayang kalau rosak. Pakai pula penuh hati-hati penuh cermat risau terpijak lopak. Kalau boleh sebulan sekali je pakai.

Kasut murah tak ada apa untuk dirisaukan. Jalan main langgar-langgar. Tak peliklah kalau kasut murah cepat rosak.

kesimpulan
Kasut murah kalau kita jaga sebagaimana kita jaga kasut yang mahal, kasut murah juga boleh tahan lama. Faham? 


20 sen atas lantai
Faizal Tahir (bukan nama sebenar) mengeluarkan syiling dari saku untuk membeli Vanilla Coke di mesin vending air. "tring tring, ting ting" - bunyi syiling jatuh ke lantai mula memenuhi ruang. Kepala ditundukkan pandangan dihalakan. Pandang, pandang dan pandang lagi. Sebanyak 2 syiling 10 sen di atas lantai. Tak apalah, 20 sen je. Apalah sangat. Faizal Tahir jalan seperti tiada apa yang berlaku sambil menikmati air Vanilla Coke.

Dalam situasi yang berbeza, Farid Kamil (bukan nama sebenar) mempunyai 999999.80 Ringgit Malaysia dan gagal menjadi jutawan kerana kurang 20 sen.

kesimpulan
Daripada Faizal Tahir biarkan 20 sen tu tersadai atas lantai simen baik dia ambil dan bagi pada Farid Kamil. Untung-untung Farid Kamil boleh pegang gelaran jutawan. Paling kurang, ambillah 20 sen tu buat amal jariah. Masukkan dalam tabung surau ke. Atau sedekahkan dekat apek yang main Violin dekat KL Sentral tu.

Rasanya kalau 100 Ringgit Malaysia terjatuh atas lantai, otak pantas bertindak balas hantar isyarat untuk tunduk dan ambil wang itu.

Biasalah apabila sesuatu benda itu rendah nilainya, maka kepentingannya juga dipandang rendah. Mungkin perlu ada sedikit sifat kedekut dalam diri manusia. Kedekut ada tahapnya. Bergantung pada situasi. Untung seseorang menjadi kedekut pabila nilai 10 sen turut dipandang tinggi. Ubahlah mentaliti kita, tanpa 10 sen tidak akan sampai ke sejuta.




p/s: Tak apa kedekut dalam situasi begini. Jangan kedekut nak bersedekah pula.



January 26, 2012

Mentaliti Orang Kita.

Assalamualaikum,

Baca ini sambil minum kopi cicah biskut juga boleh. Sila buat macam laman sesawang sendiri. Baiklah di sini ada tiga situasi. Bacanya dengan penuh nada, gaya serta kefahaman yang tinggi. Ini bukan omong kosong.


SI SAMEON: Apahallah kedai melayu sekarang semua tutup awal? Baru pukul 10 pm. Macammana nak maju kalau semua macam ni?!

SI JOYAH : Ahhh, lama betul aku nak tunggu minah ni. Ceh dasar janji melayu.

SI KASSIM: Huh dahlah bawak kereta lembap, lane salah, lampu tak pasang. Hukaloh, parking pun tk reti? Orang ni pass ke tak ujian memandu?

Cukuplah tiga ini sebagai contoh. Malas juga nak kupas banyak banyak. Buka hati buka minda, tengok sekeliling. Kenapa mesti 3 benda ini terjadi? Itulah mentaliti orang kita, hanya tahu merungut dan menyalahkan pihak lain. Rasanya tak salah kalau fikir positif. tak salah, tidak sama sekali. ada yang mahu membantah? Sila sila, nyah dari sini.

Bagi situasi si Sameon, manalah tahu kotkot malam tu dia ada hal, nak tutup awal kedai.

MUNGKIN -1. Kedai pada malam itu tiada pelanggan.
                      2. Ada urusan yang tidak dapat dielakkan;
                         * suami suruh balik masak tempoyak udang
                         * nak jemput anak dekat disco
                         * nak pergi bank buat loan besarkan rumah,
                                       etc etc etc etc

Dan pada pendapat aku bagi situasi si joyah,  okay memang dia lambat tapi kena mesti ada perkataan KAUM MELAYU? Aku pergi meeting dengan Chong Eee Len, (bukan nama sebenar) dia lambat juga beberapa minit tapi rasanya aku tak salahkan kaum Cina. And samalah bagi non-muslim tengok orang Islam zaman sekarang. Bukan salah Islam kalau penganutnya tak tutup aurat, langgar perintah Allah. Islam agama yang suci, Islam itu mudah. Ingatlah bahawa walau siapa pun kita, kita memegang label sebagai orang islam. Islam mengajar umatnya hormat orang tua, Islam mengajar umatnya menjadi pembersih, penyabar. Jadi salah siapa kah ini? Adakah salah Islam? Dan berbalik kepada situasi joyah, adakah salah Melayu? Tidak. So get the point? Good.

Situasi ke tiga. tidak dinafikan kaum hawa sangat berhati-hati, peka, cekap dan comel. Most of the drivers, *most. bukan semua* tengok kereta depan buat salah like tak reti parking, bawa lambat, etc etc mesti kata "Huh, ni mesti driver perempuan" Dan lalu sebelah pergi usha usha, Tak semua okay. Tak SEMUA.

Haritu ada satu kereta ini ke depan kebelakang, reverse, brek segala bagai time nak parking dan bapaku berkata, AH, ni mesti perempuan ni. Naluri kewanitaan aku berkocak. Ini tak boleh jadi. Hal ni tiada kene mengena dgn kaum hawa. Apa yang aku nampak, itu salah dia. bukan perempuan.

Hatiku hanya mampu bersabar. Kfoine. Kita tengok kita tengok. Nak lawan? dan selepas bapaku hon dan aku tengoklah di tingkap. PERGH memanggg perempuan. Lelaki adalah.

Ehem, aku tak salahkan Lelaki. aku hanya mahu bicara di situ, don't judge the gender of driver by the way their driving. Eh betulke? Rasanya kalau kita tidak menunding jari ke pihak lain benda benda macam ni boleh dielakkan. Tambahan pula, taklah status facebook semua macam nak minta penyepak, seperti seperti

Tadi titew gadoew dgn balak titew. Adew kew patotz die cuwo titeW bElanjeW diew mamam? ew, ta gntLemeN langcong ar. 

Ok ok disini aku nak berkongsi, azam aku pada tahun ini adalah FIKIR POSITIF. So aku seru semua fikir positif macam aku. Baru hati tenang, jiwa senang. Kerja rumah banyak mana pun kena fikir positif T_____T Baiklah baiklah selamat tahun baru Cina semua, diharap semua masih ada semngat satu Malaysia dalam jiwa.

January 24, 2012

Evolusi bahasa.

Assalam. Kembali aku ke kancah yang serba korup ini. Maka topik perbualan ku pada malam ini ialah evolusi bahasa. Sebagaimana yang kita ketahui, bahasa inggeris serta bahasa melayu menjadi bahasa kegemaran rakyat Malaysia sebagai pengantar di alam maya World Wide Web.

Maka apa yang menjadi isu di sini ialah bagaimana bahasa-bahasa yang secara aslinya kelihatan indah mampu berubah menjadi agak buruk. Bahasa inggeris telah kini dicemari oleh 'short form' yang dicipta oleh pihak yang sebenarnya malas untuk menaip, ataupun mungkin daripada kalangan mereka yang mengalami penyakit disleksik. Jikalau begitu, saya meminta maaf. Namun begitu mereka yang berpenyakit MALAS ataupun tidak rajin ini sebolehnya tidak layak untuk dimaafkan.

Antara short form bahasa inggeris yang kini menjadi sebutan ramai adalah seperti LOL ( Laugh Out Loud ), ROFL ( Roll On Floor Laughing ), LMAO ( Laughing My Ass Off ),  ROFLMAO ( Roll on Floor Laughing My Ass Off ) dan juga yang kini semakin hangat, INIAHAC ( Irfan Nukman Is Adorably Handsome And Charming ). Maka persoalannya kini, pernahkah kita menggunakan short form ini? Jawapannya sudah pasti ye, dan jika anda menjawab tidak, anda disarankan menjalankan solat sunat taubat dengan segera kerana sudah semestinya anda berbohong.

Tetapi itu semua bahasa inggeris ! Ape kaitannye dengan kami, warga melayu yang berdaulat ! Oh tidak semudah itu anda orang melayu lari daripada kebenaran. Alam maya internet juga telah mengevolusikan bahasa melayu sehingga keindahan yang ada pada zaman Hang Tuah serta P. Ramlee sudah kian pudar dihanyut zaman. Sebagai contoh, ayat-ayat yang mudah serta pendek seperti KENAPA, ingin dipendekkan lagi sehingga menjadi NAPE, atau GAPO. Apekejadahhnyee yop?

Yang lebih menggatalkan scrotum, terbit pula ayat ayat yang membuatkan kita kelihatan comel a.k.a. gedik seperti lettew, acano dan juga seyes. Jika dicari pada kamus Dewan Bahasa edisi ke 8.5, sesungguhnya kita tidak akan jumpa maksud lettew, yang juga boleh dipronunsiasikan sebagai 'lah itu'. Acano pula membawa maksud 'macam mana' manakala seyes bermaksud 'sirius'.

Dengan apa yang telah saya kupaskan tadi, semestinya kerajaan perlu melihat di mana perginya nilai dalam bahasa. Jikalau perkara ini dibiarkan, sudah pasti karangan bahasa akan dipenuhi dengan perkataan-perkataan yang terlalu inovatif serta menjengkelkan untuk dibaca oleh guru bahasa Melayu seperti Cikgu Meme ( Bukan nama sebenar ) dan juga Cikgu Rohani ( Istiqamah ).

Dengan ini, saya undurkan diri dengan gumbira hati, semoga apa yang disampaikan menusuk ke kalbu serta menggalakkan kalian untuk memaafkan saya yang telah lama tidak berkarya. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

P.S. Kembali menelaah PROGRESSION !
 
KUCAR-KACIR © 2011 DheTemplate.com & Main Blogger. Supported by Makeityourring Diamond Engagement Rings

You can add link or short description here